Suami Opname Rumah Sakit, Istri dan Selingkuhan Datang Besuk dan Begini Selanjutnya

    0
    1382

    Sepandai-pandainya tupai melompat, suatu saat akan terjatuh juga.

    Hal ini yang menimpa seorang suami yang selama ini memiliki seorang wanita simpanan.

    Perselingkuhan terbongkar saat pria tersebut harus menjalani perawatan karena sakit di sebuah rumah sakit.

    Tanpa diduga kejadian yang tidak diinginkan pun terjadi di rumah sakit tersebut.

    Dilansir dari laman Mynewshub.cc, kejadian mengenaskan itu membuat seluruh penghuni rumah sakit gaduh.

    Betapa tidak, saat bersamaan istri pria dan wanita simpanannya datang membesuk.

    Kejadian berikutnya bisa ditebak, istri sah mengamuk setelah mengetahui suaminya memiliki wanita simpanan.

    Yang lebih parah lagi, istri meluapkan emosinya ke wanita simpanan yang datang membesuk suaminya.

    Kejadian memilukan antara istri dan wanita simpanan suaminya membuat geger rumah sakit.

    Istri tidak meluapkan emosinya dengan menyerang wanita simpanan suaminya tersebut.

    Tak hanya itu, peralatan medis di rumah sakit itu pun ikut melayang.

    Perkelahian antara istri dan wanita simpanana suaminya sempat direkam seorang perawat menggunakan ponsel.

    Suami yang sebelumnya hanya memisahkan keribuatan keduanya dari atas tempat tidur, terpaksa turun sambil mencoba menenangkan istrinya yang mengamuk.

    Tidak dijelaskan kapan dan dimana kejadian itu tersebut.

    Namun, sejak videonya beredar di dunia maya sudah ditonton lebih dari 100 ribu orang.

    Video tersebut diunggah di Youtube oleh akun ‘Daily Stream’ September tahun 2016 lalu.

    Sebagian besar netizen miris dengan kejadian itu, tapi tidak sedikit yang melihatnya sebagai peristiwa menggelikan.

    Bagi pasangan suami istri, masalah terbesar yang kerap menghampiri adalah adanya orang ketiga.

    Meski sudah memiliki anak dari pernikahannya, entah suami maupun istri, beberapa ada yang menjalin hubungan dengan orang lain.

    Namun, bagaimana jadinya jika orang lain itu adalah keluarga kita sendiri.

    Hal itu tentu akan sangat menyakitkan, dan itu dialami oleh wanita berikut ini.

    Wanita ini menuturkan betapa hancurnya ia saat mengetahui suaminya, telah menjalin kasih dengan adiknya sendiri.

    Dikutip dari laman Viral4real, ini adalah pertama kalinya dia membagikan kisahnya kepada publik.

    Untuk wanita ini, rasa sakit itu lebih dari sekedar ganda.

    Dia sudah seperti sosok ibu untuk adiknya, dan sayang terhadap dirinya ketika dia mengetahui bahwa sang adik hamil di luar nikah.

    Belakanga ia tahu, adiknya itu hamil oleh suaminya sendiri.

    Ini kisah nyata yang ia tulis di sebuah laman:

    “Aku tidak akan pernah lupa cara adikku, Melissa *, menatapku saat dia bilang dia hamil.

    Itu dua tahun yang lalu, kami berada di sebuah kafe.

    Pada saat itu, saya tidak berpikir Melissa punya pacar, dan ketika saya bertanya siapa ayah anak itu, ia menolak untuk menjawab dan tidak akan melihat saya di mata.

    Saya pikir dia malu memiliki anak di luar nikah – tapi saya kemudian menyadari betapa salahnya aku.

    Adikku malu karena dia mengandung anak suami saya.

    Sejak kecil saya selalu merasa sedikit kesepian.

    Ibu saya meninggal ketika saya berusia enam tahun dan ayah saya sering bepergian untuk bekerja.

    Adik saya dan saya tidak punya pilihan selain bergantung satu sama lain, jadi saya seperti sosok ibu Melissa.

    Saya selalu bermimpi memiliki anak-anak saya sendiri, jadi ketika saya bertemu Heng *, saya sangat senang.

    Saya saat itu berusia 24 tahun dan dia 31 tahun, ia pendiam dan santun dalam berbicara.

    Lebih penting lagi, kami berbagi penilaian yang sama.

    Selama pacaran satu tahun, Heng belum pernah bertemu adikku, karena dia kuliah di luar negeri.

    Sekitar sebulan setelah Heng melamar saya, Melissa kembali ke rumah, dan mereka bertemu untuk pertama kalinya.

    Tentu, saya ingin mereka bergaul, tapi aku terkejut oleh chemistry mereka.

    Mereka memiliki minat yang sama seperti permainan komputer dan maraton, dua hal sama sekali tidak saya sukai.

    Namun, saya senang dua orang terdekat di dunia untuk saya menyukai satu sama lain.

    Lebih dari satu tahun menikah, saya melahirkan anak laki-laki saya.

    Dia mirip sekali Heng, dan saya terus sangat sibuk disibukkan setelah malaikat kecil saya energik.

    Heng dan saya membahas apa yang harus dilakukan, dan kami memutuskan aku akan tinggal di rumah dan merawat anak kami, sementara Heng pergi keluar untuk membawa pulang daging.

    Aku menikmati tinggal di rumah, jadi saya tidak mempertanyakan bisnis Heng semakin sering perjalanan ke luar negeri karena ia mengatakan ia memacu untuk promosi, untuk membantu kita semua.

    Pada waktu yang sama, Melissa lulus dari universitas dan mulai mencari pekerjaan.

    Saya terkejut ketika dia memutuskan untuk pindah dari rumah ayah kami ke apartemennya sendiri.

    Aku bertanya-tanya di mana dia telah mendapat uang untuk menyewa tempat sendiri.

    Tetapi ketika saya bertanya, dia bilang dia sedang membantu temannya, makanya ia menyewa apartemen dengan biaya yang sangat rendah.

    Dia juga jadi sering berkomunikasi di telepon dan mulai menggunakan kosmetik.

    Selama satu kunjungan, saya membantu menempatkan cucian bersih kembali ke lemari pakaiannya dan menemukan laci penuh lingerie nakal.

    Saya berasumsi adik saya punya pacar, tapi aku tidak membongkar.

    Saya lebih suka menunggu sampai dia bersedia untuk berbagi berita dengan saya.

    Suatu hari, ketika anak saya berusia sekitar 18 bulan, saya memeriksa pesan teks yang masuk suami saya di telepon saat ia berada di kamar mandi.

    Saya tidak tahu apa yang mendorong saya untuk membacanya … mungkin aku entah bagaimana sudah punya perasaan bahwa ada sesuatu yang salah.

    Tapi ketika saya melihat kata-kata: “Saya ingin tidak mengenakan apa-apa, tapi Kamu. Xoxo M “, saya sangat terpukul.

    Saat aku menggulir ke atas layar, saya menyadari bahwa Heng dan M ini telah bertukar “sexts” selama lebih dari setahun.

    Saya melihat bagaimana M telah mengirimkan gambar cabul dari bagian tubuhnya, kadang-kadang dalam lingerie.

    Dan Heng itu tidak lebih baik, dia menjawab dengan sindiran-sindiran nakal.

    Duniaku hancur, suami saya telah berselingkuh dan berbohong di belakang saya.

    Setelah saya menemukan teks, saya tidak mengatakan apa-apa kepada Heng.

    Sebaliknya, aku menyewa PI.

    Saya merasa bahwa suami saya bukan tipe orang yang menyimpang, jadi saya benar-benar ingin tahu siapa sebenarnya M, dan bagaimana dia berhasil merayu suami saya yang diandalkan di bawah hidung saya.

    Sementara PI itu sedang melakukan penyelidikan, saat itulah adik saya bilang kalau dia hamil.

    Saya masih tidak menaruh rasa curiga.

    Saya bahkan sempat menawarkan uang untuk membantunya, tidak menyadari bahwa semua pakaiannya dan makanan sudah dibiayai oleh suami saya sendiri.

    Ketika PI bilang M adalah Melissa, saya menolak untuk percaya padanya.

    Dia menunjukkan foto, tapi saya tidak percaya begitu saja.

    Dari semua orang untuk mengkhianati saya … saya tidak akan pernah berharap Melissa menjadi bagian di dalamnya.

    Saya memutuskan untuk melihat sendiri, dan memeriksa telepon suami saya untuk melihat ketika ia akan bertemu dengan M.

    Lalu saya datang 30 menit lebih awal dengan anak saya di kereta dorong, dan menunggu.

    Hati saya pecah ketika pertama Heng, kemudian Melissa, muncul.

    Mereka berpelukan, kemudian Heng terlihat menggosok perut hamil adiku dengan mesra.

    Aku perlahan-lahan berjalan ke mereka, mendorong anak saya.
    Tampak di wajah mereka tak ternilai harganya.

    Alih-alih mogok, seperti saya ingin, saya mengatakan kepada Heng saya ingin bercerai.

    Sampai hari ini, saya bangga ketenangan saya hari itu.

    Sudah dua tahun dan saya sudah tidak berbicara dengan salah satu dari mereka, kecuali melalui pengacara.

    Dan saya tidak pernah melihat mereka, bahkan di acara-acara keluarga dan pesta lainnya.

    Melissa memastikan untuk mengunjungi pada hari yang berbeda.
    Tapi ayah saya mengatakan kepada saya bahwa Heng dan Melissa sekarang hidup bersama, dan bahwa bayi laki-laki yang dilahirkan Melissa tampak seperti anak saya sendiri.

    Saya telah merasakan bahwa adik saya dan mantan suami jatuh cinta ketika saya memperkenalkan mereka – tapi mereka takut menyakiti perasaan saya.

    Tapi dengan tidak jujur, mereka menyakiti saya jauh lebih dalam lagi.

    Saya bangga bahwa saya telah pindah, saya sekarang melihat seseorang yang mau menerima saya dan anak saya.

    Tapi saya tidak menceritakan kisah saya kepada siapa pun di luar keluarga dekat saya.

    Saya lebih memilih untuk mengubur rahasia ini dalam hati saya.

    * Nama-nama telah diubah untuk melindungi privasi.

    NO COMMENTS

    LEAVE A REPLY